Telkomsel Pakai IoT untuk Manajemen Pengisian BBM Pertamina

13 April 2019 by
Telkomsel Pakai IoT untuk Manajemen Pengisian BBM Pertamina

PT Telkomunikasi Selular (Telkomsel) menggandeng PT Pertamina Patra Niaga dan PT Daya Mitra Telekomunikasi (Mitratel) untuk mengimplementasikan Internet of Things (IoT) Intelligent Tank Monitoring System (Intank). Teknologi ini dipakai untuk mengatasi persoalan manajemen, seperti pengisian Bahan Bakar Minyak (BBM).

Senior Vice President  (SVP) Enterprise Account Management Telkomsel Dharma Simorangkir mengatakan, IoT membantu perusahaan meningkatkan produktivitas. “Ini menjadi bukti kapabilitas Telkomsel sebagai  digital telco company,” kata dia dalam siaran pers, Jumat (12/4).

(Baca: Gandeng Mitra Lokal, Intel Masuk Pasar IoT di Indonesia)

Anak perusahaan Pertamina, Patra Niaga salah satu yang menggunakan layanan ini. Perusahaan menjalankan usaha di sektor hilir industri minyak dan gas bumi (migas). Bisnisnya mencakup kegiatan pengolahan, pengangkutan, penyimpanan dan niaga migas.

Dengan Intank, Patra Niaga bisa memonitor persediaan bahan bakar pada tangki penyimpanan terminal (terminal storage). Teknologi ini juga bisa digunakan untuk memantau sensor meter jalur distribusi dan televisi sirkuit tertutup alias CCTV pada titik transfer kustodi.

Patra Niaga juga mengembangkan solusi digital bernama Pertamina Smart Mobil Tangki (MT). Implementasi Intank dan Smartdi Pertamina Smart MT membantu perusahaan menjaga persediaan dan mendistribusikan BBM ke konsumen.

(Baca: Pemerintah Pastikan Insentif 10% untuk EOR dalam Skema Gross Split)

Dharma mengklaim, solusi IoT Intank ini memudahkan pengelolaan bahan baku yang biaya operasinya tinggi. Mahalnya biaya operasi biasanya disebabkan oleh keterbatasan akses pada situs tangki bahan bakar, pengukuran manual, akurasi rendah, inefisiensi rantai pasokan, hingga kehilangan inventori.

Solusi IoT Intank ini juga digunakan oleh anak usaha Telkom, Mitratel. Perusahaan ini menyediakan menara pemancar telekomunikasi dan infrastruktur terkait. Mitratel memanfaatkan sensor Intank untuk memonitor konsumsi dan persediaan bahan bakar pada site infrastruktur telekomunikasi yang menggunakan genset.

(Baca: Bisnis Telekomunikasi Diprediksi Minus, Operator Garap Layanan Digital)

Layanan Intank juga diuji coba oleh perusahaan lain seperti Semen Merah, Pamapersada Nusantara dan Kapuas Prima Coal. Semen Merah Putih menggunakan Intank untuk memonitor persediaan bahan bakar dari jarak jauh. Sensor Intank ditempatkan di terminal penyimpanan dan tangki bahan bakar truk pencampur semen.

Pamapersada Nusantara menyematkan sensor Intank pada tanki penyimpanan untuk memonitor ketersediaan bahan bakar. Layanan ini juga dipakai untuk memantau lokasi kapal distribusi bahan bakar dan ketinggian air sungai.

Sedangkan Kapuas Prima Coal mengimplementasikan Intank untuk memonitor volume bahan bakar pada mobil truk. Layanan ini juga dipakai untuk memantau ketersediaan bahan bakar pada tanki penyimpanan di pelabuhan.

(Baca: Kominfo Rilis Aturan IoT dan Konsolidasi Operator pada Kuartal I-2019)

Apa Reaksi Anda ?

Love
100%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
0%

Marah

220 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Dani Keren 23 April 2019 | 21:24:38

kok wah hebat ya kok bisa di tingkatkan

Yustika Anggasari 21 April 2019 | 18:16:40

semoga telkomsel bisa membuat puas para pelanggan nya

Sugi Yanto 20 April 2019 | 07:53:52

semoga telkomsel selalu memuaskan pelanggan nya

Sukron 20 April 2019 | 07:06:57

bagus tuh teknologi iot, untuk mempermudah management perusahaan

Dilun Dilun 20 April 2019 | 06:13:51

bagus kalau begitu ada manajamen pengisian bbm

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Recommended For You

To Top